Untuk Sayap Terdahulu

Kau pernah mengungkap segalanya dalam sebuah pertemuan yang sangat singkat.
Sedari dulu aku pernah membayangkannya akan awet pada masanya.
Nyatanya benar, kita dekat cukup lama. Lebih dari dekat aku rasa, kau merasuki setiap celah tubuh yang tersisa. Aku meyakinkan hati bahwa ini memang jalanku.
Nampaknya kau mengelak dengan sangat keras, dengan meresah padawaktu yang terlalu lama berpihak.
Memilih untuk pergi sedari dini sebelum aku semakin jauh adalah keputusan yang tepat.
Nyatanya benar, kepergianmu memang meninggal luka perihal kau tak menjelaskan apa – apa. Tapi menurutku memang Tuhan tidak menakdirkan hal abzurd untukku.
Selepas itu aku mensyukuri kepergianmu, kepergian yang sempat aku caci juga ratapi. Cukup lama, namun cukup sebentar aku memutuskan untuk menyudahi semuanya,
Langkahku terlalu mahal kalau harus tersandung oleh kepergian.
Maospati, 03 Mei 2016 (Sudut Senja)
image

Advertisements

Masih,soal rindu

Masih soal rindu, beberapa hari kita seperti termakan waktu. Tidak punya waktu untuk sekadar bertukar sendu dan pilu. Beberapa kali, aku seperti linglung, kemana rinduku? sedang apa? apa asa di dadanya masih sama? Untuk rindu, aku tak mengapa kita jarang bertemu. Aku, juga tak mengapa kita jarang bertukar sendu dan pilu. Aku pun tak mengapa jika sebatas mengirimkan pesan singkat saja langkah kita tersendat – sendat. Yang aku tak akan tak mengapa adalah ketika rindu yang menjamur ini menjadi muara bosan yang tak terbendung. Kamu mungkin menemukan rindu – rindu yang lain, atau bisa jadi, malah aku yang menemukan penawar rindu baru. Jangan seperti itu ya, kan kita sepasang kekasih yang unyu – unyu hehe.

Rindu, malam ini aku kembali terlelap tanpa naungan suara lucumu. Aku kembali menikam dengan tega semua rasa yang semakin lama semakin liar saja. Aku kembali mengubur luka, letih, pedih hari ini untuk tidak kuceritakan padamu. Katamu “maaf aku tidak bisa selalu ada, aku rindu” jawabku “aku lebih rindu”

Surakarta, Nov 2017

Menyibukkan Diri

Semenjak itu, aku menjadi jalang. Bagaimana mungkin anak rumahan sepertiku jadi mendadak tidak suka sepi? Aku menjadi benci berlama – lama dikamar kos. Aku pun benci sendiri, aku merasa aku harus bersama diantara kerumunan orang. Pikirku, jika sendiri aku akan gila, mana mungkin aku tidak memikirkan keputusan kita yang lebih gila?

Nyatanya gagal, usahaku menyibukkan diri aku rasa tidak berbuah. Di sela – sela tawa bersama mereka semua aku kelu, sesekali mata ini kosong menatap tanah, tiba – tiba berkaca, aku rapuh. Hati memang tidak sekuat kelihatannya, tadinya aku pikir

Aku bisa tertawa tanpa ada makna tentang cinta

Di sela – sela candaku dengan mereka, sesekali aku menatap layar handphone yang mati. Dari semalam, layar ini hanya menyala ketika ibuku menanyakan bagaimana kabarku dikos. Lepas dari itu, aku merasa ada yang hilang, sesuatu yang tadinya kepenatan namun sekarang, aku sangat merindukan. Celoteh – celoteh menyebalkanmu, pertanyaan – pertanyaan konyol yang membuatku kelu, cemburu – cemburu tak masuk akal yang membuatku jemu. Dan nyatanya aku rindu.

Sekarang, benar – benar tidak ada seperti itu, tapi perlu kamu tau, namamu di semua akun media sosialku tidak hilang, bahkan, aku menambahkan Entah sampai kapan, setauku aku selalu menyimpanmu, sebagai sesuatu yang aku yakini tidak mustahil kita kembali bertemu dan menyatu.

Ah sudah,

Sayang, aku amat rindu.

Surakarta, 29 Sept 17

Sebenarnya, aku rindu

Sebenarnya, aku rindu. Aku rindu hangat bersamamu, tanpa perlu mempermasalahkan perbedaan yang kian membelenggu. Namun belakangan, ego kita seperti menjadi tuan rumah, dengan sadar ia hancurkan senyum kita setelah kian lama, tawa dirombaknya, riang dihapusnya, mengayomi di obrak abrik olehnya, kita tidak hangat karenanya. Setauku, sekarang kita bisu, aku ke kanan beku, kamu ke kiri makin beku. Sesekali kita bertatap, terlihat guratan kecewa di sepasang bola mata, iba kita, luluh akhirnya. Namun akhirnya, kita kembali berbeku ria, saling tuding aku salah kamu lebih salah, saling cerca tak mengerti, semua merasa benar, makin tampak perbedaan perbedaan yang awalnya adalah indah. Sejak saat itu, aku kelu, hari – hariku kaku, aku merasa aku kehilangan kamu, begitupun juga kamu kehilanganku Coba saja tadi kamu bisa lebih sedikit oeka untuk mau mendengar tanpa harus menghardik. Mungkin emosiku redam, aku pilu dan merengkuh dadamu. Tapi tidak, semua makin runyam.

Sekarang, malam ini hanya ingat bagaimana kita bersenda gurau bahagia. Bagaimana kita kentut bersama, kita mengupil dengan lenggangnya. Tentang upilku yang selalu lebih besar, yakan? Indah sekali

Lalu, kamu bilang aku masih masadepanmu. Tapi hati ini pilu membacanya, bukan tidak mau, hanya saja, aku takut kembali mempermasalahkan perbedaan kita yang fatal. Aku takut gila, aku tau menyudahi tentang kita adalah konyol, tapi menjalani, usai, menjalani dan usai lebih konyol. Sudah, aku merindukanmu di. Surakarta, kamis ke sekian kali 28Sept17

Adakah yang lebih rumit dari?

Adakah yang lebih rumit dari? Dari aku dan kamu yang sama mencintai namun sama enggan untuk mencari. Adakah yang lebih rumit dari? Dari aku dan kamu yang hanya bisa membaca – baca ulang pesan singkat tempo hari tanpa pernah mau memulai berpesan singkat lagi. Dari dua muda – mudi yang sedang jatuh hati namun sama mengambigukan diri. Kamu adalah bagian dari mantan KITA yang sedang menghindar berkilo – kilo. Aku adalah bagian dari mantan KITA yang sedang menyibukkan diri berpuluh – puluh jam. KITA adalah mantan sepasang yang sedang pengecut untuk sebuah cinta. Namun apa yang bisa mengalahkan rindu? 

“KEPUTUSAN”

Keputusan untuk saling undur diri dari sebuah tali yang sudah sama – sama sempat kita pegang. Hanya memegang, tanpa mau mngerutkan genggaman. Mungkin kamu pikir, mncintaiku adalah hal terumit disepanjang sejarah hidupmu. Mungkin kamu pikir, bersamaku adalah keputusan konyol yang sempat kamu ragukan. Padahal bukan, sekali lagi aku adalah perempuan yang sedang belajar mencintai, yang sedang belajar mendalami beberapa diktat sekutat cinta. Aku adalah perempuan yang selalu keliru menafsirkan caramu mencintaiku. Ini salahku. 

.

Tapi sekali lagi sudah, memang tidak ada yang lebih rumit dari KITA. Bukan kita namun kamu, kamu yang semakin hari semakin jauh berpuluh – puluh kilo. Sedang aku, perempuan yanh sudah menyibukkan diri berpuluh – puluh jam namun gagal. Aku adalah perempuan yang berkata ‘RINDU’ namun kamu selalu tak menggebu.

Tenang, aku sudah punya tempat yang baik, benar – benar baik. Tentang rindu yang tersemat dalam, dan kamu tak perlu tau, aku rasa aku akan berteman dengan rindu lebih lama lagi. Aku ingat, kamu adalah orang pertama yang membuatku kembali jatuh kesekian kali setelah bekuku bertahan 730 hari.

Adakah yang lebih rumit dari?

Sudah

Saat kamu membaca tulisan ini, mungkin aku bukan lagi bagian dari kita. Kita tidak lagi menikmati malam yang sama, tidak lagi bergurau sampai larut malam, tidak lagi saling ejek dengan tendensi menyayangi. Saat kamu membaca tulisan ini, mungkin aku sudah menjadi jarang muncul dilayar handphonemu. Tidak lagi kita mengharap

 “aku pengen malam malam selanjutnya kek gini terus ya”. 

Saat kamu membaca tulisan ini, kita hanyalah dua kubu yang sedang menahan rasa untuk sesuatu yang entah itu apa. Kita adalah dua hal yang sedang sama – sama bertahan dalam tali yang sama namun beda arah. Kamu diujung sana dan aku disebrang sini, kita tak mendekap namun mengharap, menunduk bungkam tak berdaya. Kita hanyalah pigura usang yang berbalik memutar mutar segala yang sudah usai, tentang sapa hangat setiap hari, sikap centil pun menyebalkanmu, pribadimu yang selalu tak pernah lepas dari malu, mungkin kamu mengira aku ini tak mncintaimu dengan amat, sebab aku terlalu apatis untuk hal hal seperti itu, mungkin kamu mengira aku ini selalu menuntutmu yang bukan bukan, menyamaratakan kamu dengan teman teman sepermainanku, padahal tidak sama sekali, aku adalah perempuan yang sedang belajar mencintai, yang mungkin sedang salah menafsirkan sikap ambigumu, selalu keliru mengira kamu mempermainkanku. Maaf -.

.

Tapi sudah, pada akhirnya memang waktu tidak pernah mau menunggu terlalu lama. Ketika kamu sampai pada kalimat ini, mungkin aku sudah mengambil sikap untuk menerima semuanya, menganggapmu akan tetap ada padaku dengan segala khayalku. Ketika kamu sudah sampai pada kalimat ini, aku sudah menjelma menjadi perempuan yang akan menikam setiap rindu dengan tega. Tanpa perlu kamu akan tau, aku adalah bayang yang akan hilang sebentar lagi. Selamat menggapai mimpi ya sayang. Terimakasih sebab tulisan ini akan ada diantara buku – buku terbitan penulis handal beberapa taun depan. Aku mencintaimu-, 

Mlm Rabu, 19.40

Darah Terbuang


Semoga bahagia ya, malam itu sebenarnya aku ingin mendekapmu erat. Mengulang – ngulang betapa kita sangat dekat, betapa kita sangat erat, betapa aku selalu melupakan sejuta kesalahanmu dan menganggapmu yang terbaik. Betapa mati – matian aku melupakan perkataan bertahun lalu saat aku masih orok. Dan memang benar, betapa kau tidak peduli untuk kembali mengatakannya saat aku dewasa, saat aku masih mempertahankan kepercayaan bahwa mungkin kau akan enyah dari provokasi apapun, saat aku masih selalu menyelipkan namamu di doa doa malamku, saat aku masih mengulas foto – foto lama kita, soal tanganku yang tak pernah lepas dari lingkar lehermu. Tapi sudah, sebenarnya bukan tentang kenyataan yang membuatku tak habis pikir, hanya saja aku bungkam tentang sikapmu, kau tau? seharusnya nalurimu, nuranimu bisa bicara lebih cakap ketimbang medis. Tuhan memberi umatnya hati untuk bisa merasakan mana yang haq dan batil, kita bisa menggunakannya dengan baik selagi hati kita bersih. Kesimpulanku, semenjak ada dia hatimu tak akan bersih. Jadi sudah, lupakan momen – momen apapun soal kau juga aku, anggap saja aku hanya hal usang yang sempat kau rawat, anggap saja pertemuan kita adalah kekhilafan. Anggap saja, aku bukan apa – apa. Aku tak butuh seberapa kuat ikatan darah, sebab bagiku, keraguanmu malam itu sudah membuatku kembali yakin kau memang tak pantas untuk dijadikan kekuatan. Gdblessyou dengan kehidupan barumu, tanpa darah pungutmu. Katamu🍃

.

Maospati, 8 Januari 2017

Teras Bunga

Tidak lagi aku asingkan segala bentuk spesies soal hati yang aku pilah pilah. Berlapis dalih tulus awalnya aku enggan menerka nerka. Sungguh, hanya aku tengok, lepas dan semua usai. Lalu di hari keberapa entah, semua berubah, tak lagi bermonolog pada sepi, tak jua aku dibuat pilu, malam itu, macan betina tak lagi mendengkur kelaparan, atau bahkan dengkur kematian. 

Terimakasih untuk bunga – bunga aroma kasturi, hingga garang melunak, menjelma bahagia”